EMPATI…

Home / Opini / EMPATI…

TEMAN saya yang punya usaha kontraktor pengerukan sungai ciliwung bercerita kepada saya. Waktu JOKOWI sebagai Gubernur DKI. Dia pernah diajak blusukan oleh Jokowi ke pemukiman kumuh dibantaran kali. Ketika itu Jokowi masuk kesalah satu rumah penduduk karena kebetulan dipaksa oleh pemilik rumah untuk mampir. Alasannya orang tuanya yang lagi sakit ingin bersalaman dengan Jokowi. Karena ukuran rumah sangat kecil hanya muat 4 orang maka yang masuk kedalam rumah itu hanya Jokowi, ajudan dan termasuk teman itu. Yang lain menunggu diluar. Dirumah itu tidak ada korsi tamu. Para tamu hanya duduk dilantai beraalaskan tikar lusuh.

Pemilik rumah menyuguhkan minuman. Ketika teman itu hendak minum, dia mencium bau sabun pada gelas itu.Dia batal minum.Dia tahu bahwa gelas itu tidak bersih. Dia perhatikan gelas yang lain juga sama karna nampak membayang kesan kotor. Benarlah, para ajudan juga melakukan hal yang sama dengan teman ini, tidak jadi minum. Namun Jokowi dengan tersenyum sambil berbicara dengan pemilik rumah, menghabiskan minuman itu. Tidak ada kesan diwajah Jokowi ragu minum air itu.

Yang membuat saya terkejut, lanjut cerita teman, adalah sikap Jokowi ketika saya tanya “ Apakah bapak merasakan aroma sabun pada gelas itu” Dengan tersenyum Jokowi berkata ” Air dengan gelas beraroma sabun adalah inspirasi saya untuk berbuat karena cinta. Pemimpin tidak akan merasakan ini kalau dia hanya berada dikantor atau di istana. Selanjutnya Jokowi mengatakan bahwa ketika dia merasakan aroma sabun pada gelas itu, hatinya menjerit karena inilah yang dirasakan oleh sebagian besar rakyatnya setiap hari yaitu kelangkaan air bersih. Air adalah esensi kehidupan dan negara gagal menjaga yang esensi itu.

Baca:  FILSAFAT MELAWAN NIAT JAHAT

Mereka yang tinggal di daerah kumuh menghadapi masalah kesehatan, pendidikan, perumahan, kesempatan berusaha, lingkungan dan lain sebagainya. Kehidupan mereka sudah ada sejak negeri ini merdeka. Mengapa ? karena selama ini negara tidak hadir ditengah tengah mereka. Negara terlalu jauh untuk dijangkau dan menjangkau. Akibatnya keadilan sosial semakin jauh dan jauh. Sebagai orang yang lahir dari keluarga miskin, saya dapat merasakan suasana hati Jokowi melihat kegetiran dihadapanhya. Karena Jokowi juga lahir dari keluarga miskin. Mungkin juga anda atau siapapun yang kini hidup lapang pernah merasakan kegetiran hidup dalam kemiskina seperti itu. Akan merasakan hal yang sama.

Menanamkan empati terhadap keadaan lingkungan yang terbatas akan akses sosial , tidak mudah. Kalau anda tidak pernah merasakan getirnya hidup dipinggir kali. Tidak pernah merasakan getir di usir karena engga mampu bayar kontrakan. Tidak pernah merasakan getir karena engga ada uang bayar anak sekolah. Anda tidak akan merasa kekuatan empati dalam diri anda. Sulit bagi orang seperti Prabowo yang sedari kecil lahir dari keluarga bangsawan dan menikah dengan keluarga presiden akan merasakan kegetiran itu. Sulit bagi Sandi yang hidup dimanja oleh keluarga William yang konglomerat untuk merasakan kegetiran itu. Mungkin mereka peduli kepada orang miskin tapi untuk menjadi petarung bagi kaum miskin sangat sulit. Karena didalam GEN mereka tidak ada memori kegetiran. Jadi empatinya terukur.

Baca:  KALI INI BUKAN SOAL MEMILIH PRESIDEN

Makanya ketika Jokowi mencalonkan diri sebagai Presiden, saya terpanggil mendukungnya karena tanggung jawab moral agar lahir pemimpin dari kaum bawah, yang akrab lahir batin dengan kemiskinan, sehingga dia akan jadi pembela orang miskin. Negeri kita kaya tetapi kita miskin pemimpin yang punya empati bagi simiskin. Kebanyakan hanya sebatar retorika namun tidak bisa lari dari fakta yang kemaruk harta dan lupa kepada simiskin ketika berkuasa. Kalau Tuhan memberi rahmat kepada suatu kaum maka dipilihlah pemimpin yang lahir dari kaum duafa dan dia akan selalu dijaga Tuhan untuk melaksanakan keadilan Tuhan bagi simiskin. Saya percaya itu, makanya saya membela Jokowi untuk kebaikan, agar indonesia lebih baik.

Oleh; Alamsyah

Kendari

Artikel Terkait

PRABOWO DAN AGAMA Posisi saya sebenarnya agama seseorang tidak menjadi penentu buat saya untuk memilih seseorang untuk menjadi pemimpin. Melihat Prabowo dipersoalkan ke...
Saya Bangga dengan Gubri! Adalah Syamsuar, Gubernur Riau 2019-2024, yang dipilih rakyat Riau mayoritas mengalahkan pasangan petahana dan pasangan lainnya yang di dapuk sebelumn...
Kunjungi Rest Area di Kendal, Presiden Cicipi Kopi... Seusai meresmikan tiga ruas jalan tol Trans Jawa di Jembatan Kalikuto, Kamis, 20 Desember 2018, perjalanan ekspedisi Trans Jawa Presiden Joko Widodo d...
Jusuf Kalla: 2 kebijakan keliru dilakukan pemerint... Wakil Presiden Republik Indonesia, Jusuf Kalla (JK) dalam sambutannya di acara "Simposium Ekonomi" di MPR RI, Senayan, mengatakan bahwa ada 2 kebijaka...
WhatsApp chat